Pemkab Sabu Didorong Kembali Operasikan Pabrik Rumput Laut

Ilustrasi. Medcom.id/Rakhmat Riyandi

Kupang: Pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) meminta Pemerintah Kabupaten Sabu Raijua kembali mengoperasikan pabrik pengolahan rumput laut di daerah itu. Pabrik itu diharapkan dapat menampung rumput laut yang diproduksi petani nelayan setempat.

“Kami sudah mendapat laporan bahwa pabrik rumput laut di Sabu Raijua sudah tidak beroperasi lagi, dan itulah yang membuat para petani harus menjual hasil produksi mereka ke Pulau Jawa dan Makassar,” kata Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi NTT Ganef Wurgiyanto di Kupang, Minggu, 23 September 2018.

Kementerian Kelautan dan Perikanan (DKP) membantu membangun pabrik tersebut dengan tujuan agar produksi rumput laut dijual dalam bentuk olahan. Harapannya pabrik tersebut memberi nilai tambah bagi produk yang dijual sekaligus memberi kontribusi untuk pendapatan asli daerah (PAD).

Selain itu, pengoperasian pabrik akan mempermudah petani dalam memasarkan produk dengan harga yang lebih menguntungkan. Dia juga menilai daerah bisa menyerahkan pengoperasian pabrik tersebut ke pihak ketiga jika dapat saling menguntungkan.

Wakil Bupati Sabu Raijua Nikodemis Rihi Heke mengakui pabrik pengolahan rumput laut yang dikelola perusahaan daerah tersebut mandek karena masalah manajamen.

“(Pabrik) tidak beroperasi, tetapi kami sedang membahas kerja sama dengan pihak ketiga
untuk menghidupkan kembali pabrik yang sudah ada,” kata Nikodemus.

Pembahasan rencana kerja sama dengan pihak ketiga sudah hampir final. Tinggal beberapa hal yang belum disepakati seperti kontribusi dari pabrik untuk pendapatan asli daerah (PAD). Dia yakin pabrik sudah bisa beroperasi tahun ini.

(SUR)